Hentikan Kekerasan serta Bebaskan AKtivis Agraria dan Petani Indramayu

Posted: September 1, 2013 in Hukum & Kriminal

kekerasan indramayu

kekerasan indramayu

Jakarta-KPA/Selasa 27 Agustus 2013: Kekerasan terhadap kaum tani dan aktivis agraria kembali terjadi di Indramayu, Jawa Barat. Pada Minggu 25 Agustus 2013, saat melakukan aksi penolakan pembangunan Waduk Bubur Gadung ratusan petani dari Serikat Petani Indramayu (STI) mendapatkan intimidasi dan serangan fisik dari preman. Bahkan ada 30 masa kaum tani STI yang hendak menyusul dalam perjalanan menuju lokasi konflik agraria untuk bergabung mempertahankan tanah garapan petani turut mendapat kekerasan dari preman. 30 petani tersebut mendapatkan lemparan batu, bongkahan kayu serta pukulan oleh para preman yang mengaku sebagai petani.

Puluhan Preman juga melakukan aksi penyisiran hingga ke rumah-rumah penduduk hingga menimbulkan ketakutan dari warga masyarakat. Bagi petani yang kedapatan sedang bersembunyi langsung dipukuli dan diseret membabi buta Kekerasan oleh preman terhadap petani juga terjadi pada belasan petani lain yang juga hendak bergabung bersama ratusan petani lainnya, yaitu tepat di depan Kantor Kepala Desa Loyang. Sementara aparat kepolisian yang berjaga di lokasi tersebut melakukan pembiaran atas kekerasan yang dialami oleh petani Indramayu.

Mendengar berita bahwa sesama petani diintimidasi dan dianiyaya oleh oknum preman, ratusan massa tani yang telah berada di lokasi sengketa pembangunan Waduk Bubur Gadung menjadi geram hingga menimbulkan terbakarnya 1 Eskavator di lokasi kejadian.

Tak lama kemudian ratusan Polisi menyerbu petani dengan peluru karet dan gas air mata sehingga masa berhamburan, untuk menyelamatkan diri, namun lagi—lagi aparat menggunakan cara-cara kekerasan. Puluhan petani berlarian dipukuli dan diseret sehingga mengalami luka-luka. Parahnya lagi petani yang tidak mengikuti aksi tapi melintas di daerah tersebut turut menjadi sasaran kebrutalan aparat dan preman. Setidaknya 49 sepeda motor petani juga turut dirusak oleh preman dan aparat kepolisian.

Tidak sampai di situ saja, bahkan polisi telah menetapkan 5 orang petani sebagai tersangka diantaranya Wajo, Rohman, Hamzah Fansuri dan Rozak yang merupakan Sekretaris Jenderal Serikat Tani Indramayu dan Dewan Nasional Konsorsium Pembaruan Agraria Regional Jawa Bagian Barat. Tercatat ada 22 orang petani luka parah dan lainya luka ringan akibat kekerasan terhadap petani Indramayu yang mempertahankan tanahnya dari penggusuran proyek Waduk Bubur Gadung. Berikut adalah nama-nama korban luka berat:

Alam (Luka bagian rahang)
Mulya (luka bagian kepala)
Kiwang (Luka Bagian Kepala)
Karto (luka bagian pelipis)
Taryana (luka bagian pelipis)
Wartina (luka bagian pelipis)
Warja (Pelipis mata bengkak)
Ikin (Telinga Sobek)
Maman (Luka bagian kepala)
Masdira
Rawan
Atam
Ratib
Supandi
Untung
Hasan
Rohman
Rudi
Petot
Surnata
Ita
Kanta

Atas Kejadian tersebut, Konsorsium Pembaruan Agraria menyatakan:
Mengutuk keras tindakan kekerasan dan intimidasi preman dan aparat kamanan terhadap petani di Indramayu yang selama ini mempertahankan tanah garapannya.

Segera membebaskan 5 orang aktivis agraria dan petani karena bentuk kriminalisasi kaum tani tidak akan mampu meredam konflik agraria yang terjadi di seluruh penjuru tanah air.

Menolak pembangunan waduk Bubur Gadung karena merampas lahan garapan petani yang selama ini menggantungkan hidupnya dari bercocok tanam dan kegiatan pertanian lainnya.

Mendesak agar pemerintah segera menyelesaikan konflik agraria secara menyeluruh melalui pelaksanaan reforma agraria dan pembentukan peradilan pertanahan sebagai jalan terwujudnya keadilan atas tanah bagi seluruh rakyat Indonesia.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s