Menulis Jauhkan Siswa dari Pengaruh Narkoba

Posted: Januari 30, 2014 in Pendidikan

Pengurus dan anggota FAM Cabang Surabaya mengadakan silaturahim dengan pengurus dan anggotanya dengan tajuk ‘Kopi Darat (Kopdar) ke-15’, di kampus Unitomo Surabaya, Ahad (26/1).

Pengurus dan anggota FAM Cabang Surabaya mengadakan silaturahim dengan pengurus dan anggotanya dengan tajuk ‘Kopi Darat (Kopdar) ke-15’, di kampus Unitomo Surabaya, Ahad (26/1).

BATUSANGKAR – Kegiatan tulis-menulis dapat menjauhkan siswa dari segala macam pengaruh narkoba dan zat adiktif lainnya. Menulis juga melatih mental siswa untuk selalu berpikir positif dan optimis menjalani hidup.

“Kalau lagi galau dan dirundung masalah, jangan cari pelarian ke narkoba, tapi menulislah,” ujar Muhammad Subhan, pegiat Forum Aktif Menulis (FAM) Indonesia di hadapan siswa SMA Negeri 1 Rambatan, Kabupaten Tanah Datar, Sumatera Barat, Senin (27/1), dalam kegiatan penyuluhan narkoba bersama Tim Polres Tanah Datar di sekolah itu.

Pada kesempatan tersebut Muhammad Subhan memberikan bimbingan kepenulisan kepada siswa SMA Negeri 1 Rambatan dan mengarahkan mereka untuk menyukai kegiatan tulis-menulis.

“Kegiatan apa pun, sebelum mencintai kegiatan itu, harus dimulai oleh rasa suka. Begitupun menulis, mulailah menyukainya sehingga kelak benar-benar menjadi kegiatan bermanfaat,” kata penulis novel “Rinai Kabut Singgalang” itu.

Menurutnya, keterampilan menulis sangat penting bagi siswa. Nanti, setelah siswa masuk ke jenjang perguruan tinggi, tugas yang paling banyak diberikan dosen kepada mereka adalah menulis makalah hingga menulis penelitian sebagai tugas akhir.

“Jika tidak punya keterampilan menulis sejak dini, setelah menjadi mahasiswa banyak yang kelabakan karena tidak mampu menulis,” papar alumni Sekolah Tinggi Agama Islam (STAI) Imam Bonjol Padangpanjang itu.

Promotor acara, Destia Sastra, dari LSM Ciba Tanah Datar mengungkapkan, penyuluhan bahaya narkoba tersebut bekerjasama dengan Polres Tanah Datar serta sekolah-sekolah yang dikunjungi. Tujuannya agar pelajar dapat mengenal jenis-jenis narkotika serta bahayanya.

“Selain penyuluhan narkoba, juga diisi dengan materi bimbingan menulis dari Tim FAM Indonesia,” katanya.

Kopdar ke-15 FAM Surabaya

Di Surabaya, FAM Cabang Surabaya mengadakan silaturahim bersama pengurus dan anggotanya dengan tajuk ‘Kopi Darat (Kopdar) ke-15’. FAM Surabaya salah satu kepengurusan FAM Indonesia yang aktif menggelar pertemuan dan diskusi kepenulisan.

Kopdar tersebut berlangsung di gazebo kampus Unitomo Surabaya, Ahad (26/1), dihadiri pengurus dan anggota FAM Surabaya. Di antara yang hadir adalah para penulis buku antologi cerpen “Meraih Impian” yang penerbitannya digagas FAM Surabaya.

Menurut Koordinator FAM Surabaya Yudha Prima, dalam pertemuan itu para penulis buku “Meraih Impian” bercerita tentang proses kreatif mereka.

Salah seorang penulis, Arta Laras, yang masih berstatus siswi SMP 15 Surabaya menuturkan, ia menulis karena sumber ide bertebaran di mana-mana. “Bertebarannya sumber ide inilah yang menjadikan menulis itu tidak sulit,” katanya.

Kunjungan FAM Riau

Sementara itu, Senin (27/1), siang, Koordinator FAM Wilayah Riau, Surya Hardi (Murdoks), mengunjungi kantor pusat FAM Indonesia di Jalan Mayor Bismo, No. 28, Pare, Kediri, Jawa Timur. Kunjungan perdana Surya Hardi itu dalam rangka silaturahim dan konsolidasi program kerja FAM Riau.

Surya Hardi (Murdoks) datang ke kantor FAM Indonesia didampingi Ardi Susanti (beserta suami), penyair asal Tulungagung yang juga Guru Berprestasi 2013 Tingkat Propinsi Jawa Timur dan pemenang penulisan naskah fragmen terbaik tingkat Jawa Timur selama 5 tahun berturut-turut (2007 sd 2011).

Kunjungan tersebut diterima Sekjen FAM Indonesia, Aliya Nurlela, bersama beberapa Tim FAM Indonesia di kantor FAM. Kedua penyair ini juga menyumbangkan buku puisi, termasuk tiga jilid buku ‘Puisi Menolak Korupsi’ untuk koleksi perpustakaan FAM Indonesia.

“Selain berkunjung ke kantor FAM, Surya Hardi (Murdoks) sedang melakukan roadshow bersama sejumlah penyair Indonesia dalam rangka menyukseskan acara Puisi Menolak Korupsi,” ujar Aliya Nurlela. (rel)

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s